Rabu, 26 Februari 2014

happiness for you


pernah ga, punya seseorang yang dulunya sangat berharga dan sampai sekarang ((bagi kamu)) dia tetap berharga seperti dulu, seseorang yang lebih dari teman, tapi bukan dalam taraf kamu mencintai dia seperti seorang perempuan kepada seorang laki-laki. dibilang sahabat, dulu sih gampang banget nyebut begitu, tapi sekarang sepertinya sulit, atau bahkan sudah tidak mungkin lagi, yaa?

tbh, he's turn 25th today. selamat ulang tahun, yaa. feel so bad i can't say it in front of you, bahkan lewat pesan atau chat pun rasanya akan janggal, aneh. kau tahu, bahkan aku tidak tahu apa yang membuat kita berjarak menjadi sangat jauh seperti sekarang ini.

you should know how much i miss you, miss all the memories, hey jangan pikir gue lupa, yaa. semuanya masih jelas dalam ingatan, gimana kalau lu cerita, gimana pas lu nyanyi kalau lagi telponan, hah sekalipun dunia mengakui kalau suaralu bagus tapi tetep aja buat gue suaralu biasa aja, hahaha. gue masih inget elu adalah orang pertama yang tahu semua keluh kesah gue, senyaman itu cerita sama lu. ngerti ga, sih, kayak nemu yang sama kayak gue dalam bentukan seorang lelaki penuh drama :p ((jangan protes, drama is Pisces typical :p)), gimana lu jadi orang yang selalu gue telpon tiap malem ((untung satu provider jadi ada paket gratisan)), gimana gue selalu senang nunjukin kedekatan kita, padahal yaa gue ngeh kok kadang lu risih sendiri. gimana dulu lu curhat, gimana dulu lu rempong pas hp lu ilang, pas lu pusingin tugas, semuanya gue masih inget banget. ih, sumpahlahyaa beneran kangennya, sekangen itu.

sampai detik ini gue masih mikir, kenapa kita bisa jadi orang asing seperti dulu waktu kita belum saling kenal, belum jadi teman, belum curhat-curhatan, ih sebel nangis beneran nih gue. :'(

lu mungkin ga tau betapa gue kepengen banget ngajak lu ngobrol waktu kita ketemu di nikahan Putra-Rise kemaren itu, betapa gue pengen banget bisa kayak dulu, tapi jujur aja kaki gue ga bisa melangkah lebih dekat, mulut gue juga cuma bisa diem ga bersuara selain bilang, "Haii, Peb", waktu lu nyapa gue. gue takut, setakut itu lu ga mau nerima gue kayak dulu lagi, karena gue ga tau apa yang membuat kita jauh se-gak-tau gimana gue dalam pandanganlu sekarang. mungkin di matalu pertemanan kita udah say say goodbye. padahal, sepengen itu balik kayak dulu lagi, beneran yang kayak dulu. yang lu suka ejekin gue demen opaa-oppa Korea, yang gue empet lu nyanyi-nyanyi lagu Agnes mulu kalau lagi ditelpon, berisik, jadi ga konsen guenya mau cerita.

tapi, sekalipun sekarang lu jauh ((baik tempat tinggal maupun pertemanan kita)) gue tetap bersyukur pernah jadi orang yang berharga buat lu ((boleh ga, sih, mikir begini)) sekalipun kita sama sekali ga pernah saling ngucapin kalau masing-masing punya satu tempat terbaik di hati. dan kalaupun cuma gue yang ngerasa pertemanan kita dulu itu berarti banget juga gapapa, gue ga akan sakit hati, toh lu juga cuma ngejalanin takdir Tuhan, bukan? sama kayak gue. sama kayak semua orang yang pernah datang dalam hidup kita.

mungkin sampai kapan juga lu ga bakalan baca tulisan gue ini, dan gue yang sudah terlalu gengsi untuk nyapa lu, untuk nanya kabar dll dsb bukan karna gue ga mau, tapi gue takut lu ngerasa heran, ngerasa gue freak maybe, ngerasa "apa, sih. emang lu sama gue masih temenan kayak dulu?" jadi maafkan, sungguh, gue sayang sama lu sebagai teman sebagai sahabat yang selalu ada yang sekalipun lu bakal anggep gue sebagai masa lalu, lu tetap jadi satu yang terbaik, Peb. selamat hari lahir, yaa. semoga lu dapetin apa yang lu butuh, apa yang lu mau, apa yang Tuhan mau buat kebahagaian dunia dan akhirat lu.

Tidak ada komentar: