Jumat, 03 Januari 2014

when your dream ....


2014.

sudah memasuki lembaran ketiganya.

btw, memasuki tahun 2014 ini saya agak galau sedikit sih, yaa. yassalam.

memang kadang kita bersedih sebab tidak mendapatkan apa yang kita mau. kalau kata mbak Henny sih, "yah, masalah kehidupan."

tapi kemudian saya berpikir, saat saya berhasil mendapatkan apa yang saya inginkan, sulit untuk mewujudkan mimpi saya, ternyata ada dua hal yang bisa saya lakukan, yang pertama, jelas yang paling menyedihkan adlah menjadi putus asa dan terpuruk, melupakan semua kebaikan Tuhan ataukah memilih pilihan kedua, yaitu bangkit dan memulai semangat baru sembari memperbaaiki diri dan memperbaiki pemikiran.

lalu, saya yang sedang galau ini akhirnya menyetujui sebuah kesimpulan bahwa, "jika kamu tidak bisa menjadikan mimpimu nyata, maka mungkin itu saatnya kamu menjadikan nyata mimpi orang lain."

jadi baiklah, karena mimpi saya yang satu itu tidak terwujud, maka saya akan membantu kamu untuk mendapatkan mimpimu itu, sekalipun hanya mampu lewat bait-bait do'a, semoga kau mendapatkan kebahagiaan yang kau inginkan, selamanya. dan mintalah pada Tuhan agar memberiku kekuatan untuk kelak mengucapkan selamat padamu.

:)


***


rumit nan complicated


Kenapa kita tidak bahagia? Apakah kita sama seperti seorang pedagang tua, yang punya dua toko. Satu toko khusus menjual es balok, satu toko lagi khusus menjual baju hangat? Ketika musim penghujan yang dingin, toko es baloknya sepi sekali, tapi toko baju hangatnya ramai; maka sedihlah pedagang ini memikirkan toko es baloknya. Pun ketika musim kemarau yang panas, toko es baloknya ramai, tapi toko baju hangatnya sepi sekali; dan maka sedihlah pedagang ini memikirkan toko baju hangatnya. Dengan demikian, sepanjang tahun, muram durja lah pedagang tua ini.

Apakah kita tidak bahagia seperti pedagang tua ini? Yangseolah memiliki sumber tidak bahagia abadi--apapun musimnya? Hingga lupa, bahwa dia sejatinya punya sumber kebahagiaan abadi--apapun pula musimnya. Hanya soal apakah dia mau memeluk erat kabar baiknya (melihat toko2nya yang ramai), atau memeluk erat kabar buruknya.

Kenapa kita tidak bahagia? Apakah kita sama seperti orang2 yang ketika siang hari pengin tidur, tapi harus kerja. Siang hari, pengin istirahat dari pagi hingga petang, tapi banyak pekerjaan. Dan sebaliknya, ketika malam hari tiba, yang seharusnya tidur lelap, istirahat, tapi malah memutuskan begadang, terjaga terus hanya untuk melakukan hal sia-sia? Bersantai-santai. Lantas esoknya mengeluh kurang tidur, dsbgnya. Seolah keinginan diri tidak kompak dengan realitas dunia? Atau hei, jangan2 diri sendiri yang membuat repot urusan? Karena orang2 memang seharusnya tidur di malam hari, beraktivitas di siang hari--kecuali yang harus bekerja malam.

Kenapa kita tidak bahagia? Apakah kita sama seperti orang2 yang menginginkan sekali pekerjaan orang lain; tapi lupa, kalau pekerjaan yang dia punya sekarang sebenarnya banyak sekali yang mendambakannya? Menginginkan sekali sekolah atau kuliah di tempat tertentu, tapi dia lupa, kalau berjuta orang rela memberikan apapun demi bisa sekolah/kuliah di tempatnya sekarang? Seperti anak kecil, yang ingin mainan temannya, padahal dia sudah punya banyak sekali mainan--malah punya yang persis seperti mainan temannya itu.

Kenapa kita tidak bahagia? Apakah kita termasuk orang2 yang ingin sekali berjodoh, memiliki seseorang (yang tidak tergapai), tapi lupa di sekitar kita, belasan orang lain menatap kita penuh harap, menunggu kita meliriknya. Hanya untuk kemudian kita bilang, cinta itu tidak adil, orang yang kita inginkan egois, kita tidak mendapatkannya, lupa, belasan orang lain juga bisa berkata sama, gara2 kita.

Kenapa kita tidak bahagia? Apakah kita memang punya sumber tidak bahagia sepanjang hari? Sepanjang tahun? Karena kalaupun memang punya sumbernya --seperti dizalimi terus menerus; atau ditipu, dikhianati sepanjang umur-- bukankah secara serempak, simultan dari hal yang sama tersebut, kita juga punya sumber untuk bahagia?

Jangan-jangan, kenapa kita tidak bahagia, simply karena kita sendiri yang memang tidak mau. Ketika kita bilang rumit, complicated, justeru kita sendirilah yang membuatnya begitu. Ketika kita bilang susah, menyebalkan, kita sendirilah yang menjadikannya demikian. Dan kunci jawabannya sederhana pula: tinggal bergeser satu langkah, gunakan sudut pandang yang berbeda sedikit saja, jangan-jangan kita telah menemukan sumber kebahagiaan tiada ternilai.

Kenapa kita tidak bahagia? Maka ingatlah sebuah nasehat klasik orang tua. Sungguh, kita bisa bernyanyi kapan saja, di mana saja, meskipun kita tidak punya lagu-nya. Kita bisa menari apa saja, meskipun kita tidak punya tarian dan tidak tahu bagaimana menari. Hanya soal, hei, kita mau menyanyi dan menari tidak? Sekali kita berhasil mengurai sumpeknya hati, menemukan sumber kebahagiaan tersebut, peluk erat, jangan lepaskan lagi. Agar kita senantiasa selalu pandai bersyukur.

Demikian.
sumber : Darwis Tere Liye Note

Tidak ada komentar: